AKTUALIA

Paus Dalam Misa Minggu Palma: Sekarang Saatnya Untuk Melayani

Paus Fransiskus membuka Pekan Suci di tengah pandemi covid-19 dengan merayakan ekaristi Minggu Palma tanpa kehadiran umat di Basilika Santo Petrus, Roma (Minggu, 5/4). Berikut ini, terjemahan bebas homili Paus Fransiskus:

Perayaan Minggu Palma Sengsara Tuhan
Homili Paus Franciskus Minggu, 5 April 2020

Yesus “mengosongkan diri-Nya sendiri, mengambil rupa seorang hamba” (Flp 2: 7). Mari kita membiarkan kata-kata Rasul Paulus ini menuntun kita ke hari-hari suci ini, ketika firman Allah, seperti sebuah pengulangan, menghadirkan Yesus sebagai hamba: pada hari Kamis Suci, Ia digambarkan sebagai hamba yang membasuh kaki murid-murid-Nya; pada hari Jumat Agung, Ia disajikan sebagai hamba yang menderita dan menang (lih. Yes 52:13); dan besok kita akan mendengar nubuat Yesaya tentang dia: “Lihatlah hamba-Ku, yang Kukuatkan” (Yes 42: 1). Tuhan menyelamatkan kita dengan melayani kita. Kita sering berpikir bahwa kitalah yang melayani Tuhan. Tidak, Dia adalah orang yang dengan bebas memilih untuk melayani kita, karena Dia terlebih dahulu mengasihi kita. Sulit untuk mencintai dan tidak dicintai sebagai balasannya. Dan bahkan lebih sulit untuk melayani jika kita tidak membiarkan diri kita dilayani oleh Allah.

Tetapi bagaimana cara Tuhan melayani kita? Dengan memberikan hidupnya untuk kita. Kasih-Nya bagi kita menuntunnya untuk mengorbankan dirinya sendiri dan menanggung segala dosa kita. Ini mengherankan kita: Allah menyelamatkan kita dengan menanggung segala dosa kita. Tanpa mengeluh, tetapi dengan kerendahan hati, kesabaran dan ketaatan seorang hamba, dan murni karena cinta. Dan Bapa menjunjung tinggi Yesus dalam pelayanannya. Dia tidak menyingkirkan kejahatan yang menghancurkannya, tetapi justru menguatkannya dalam penderitaannya sehingga kejahatan kita dapat diatasi dengan kebaikan, dengan cinta yang sangat mencintai sampai akhir.

Tuhan melayani kita sampai pada titik mengalami situasi yang paling menyakitkan dari mereka yang mengasihi: pengkhianatan dan pengabaian.

Pengkhianatan. Yesus menderita, dihianati oleh murid yang menjual-Nya dan oleh murid yang menyangkalnya. Dia dikhianati oleh orang-orang yang menyanyikan Hosanna kepadanya dan kemudian berteriak: “Salibkan Dia!” (Mat 27:22). Dia dikhianati oleh Mahkamah Agung yang secara tidak adil mengutuknya dan oleh mahkamah politik yang mencuci tangannya. Kita dapat memikirkan semua pengkhianatan kecil atau besar yang telah kita derita dalam hidup. Sungguh mengerikan menemukan bahwa kepercayaan yang ditempatkan dengan kuat telah dikhianati. Dari lubuk hati kita, kekecewaan muncul yang bahkan bisa membuat hidup terasa tidak berarti. Ini terjadi karena kita dilahirkan untuk dicintai dan dicintai, dan hal yang paling menyakitkan adalah dikhianati oleh seseorang yang berjanji untuk setia dan dekat dengan kita. Kita bahkan tidak dapat membayangkan betapa menyakitkannya itu bagi Allah yang adalah cinta.

Mari kita lihat ke dalam. Jika kita jujur dengan diri kita sendiri, kita akan melihat akan banyak dosa-dosa kita. Berapa banyak kebohongan, kemunafikan, dan kepalsuan! Berapa banyak niat baik yang dikhianati! Berapa banyak janji yang dilanggar! Berapa banyak resolusi yang belum terpenuhi! Tuhan tahu hati kita lebih baik daripada kita. Dia tahu betapa lemah dan tidak pasti kita, berapa kali kita jatuh, betapa sulitnya bagi kita untuk bangun dan betapa sulitnya untuk menyembuhkan luka-luka tertentu. Dan apa yang dia lakukan untuk membantu kita dan melayani kita? Dia memberi tahu kami melalui Nabi: “Aku akan menyembuhkan ketidaksetiaan mereka; Saya akan sangat mencintai mereka ”(Hos 14: 5). Dia menyembuhkan kita dengan mengampuni dosa kita. Alih-alih berkecil hati karena takut gagal, kita sekarang dapat memandang salib, merasakan pelukannya.

Pengabaian. Dalam Injil hari ini, Yesus mengatakan satu hal dari Salib, satu hal saja: “Tuhanku, Tuhanku, mengapa Engkau meninggalkan Aku?” (Mat 27:46). Ini adalah kata-kata yang kuat. Yesus telah menderita ditinggalkannya sendiri, yang telah melarikan diri. Tetapi Bapa tetap untuknya. Sekarang, di jurang kesendirian, untuk pertama kalinya ia memanggilnya dengan nama generik “Tuhan”. Dan “dengan suara keras” dia menanyakan pertanyaan yang paling menyiksa “mengapa”: “Mengapa kamu juga meninggalkanku?”. Kata-kata ini sebenarnya berasal dari Mazmur (lih. 22: 2); mereka memberi tahu kita bahwa Yesus juga membawa pengalaman kehancuran ekstrem dalam doanya. Tetapi faktanya tetap bahwa ia sendiri mengalami kehancuran itu: ia mengalami pengabaian sepenuhnya, yang disaksikan oleh Injil dengan mengutip kata-katanya: Eli, Eli, lama sabachthani?

Mengapa semua ini terjadi? Sekali lagi, itu dilakukan demi kita, untuk melayani kita. Sehingga ketika kita memiliki punggung kita ke dinding, ketika kita menemukan diri kita di jalan buntu, tanpa cahaya dan tidak ada jalan keluar, ketika tampaknya Tuhan sendiri tidak merespons, kita harus ingat bahwa kita tidak sendirian. Yesus mengalami pengabaian total dalam suatu situasi yang belum pernah ia alami sebelumnya untuk menjadi satu dengan kita dalam segala hal. Dia melakukannya untuk saya, untuk Anda, untuk mengatakan kepada kami: “Jangan takut, Anda tidak sendirian. Saya mengalami semua kesedihan Anda agar selalu dekat dengan Anda”. Itulah sejauh mana Yesus melayani kita: dia turun ke jurang penderitaan kita yang paling pahit, yang berpuncak pada pengkhianatan dan pengabaian. Hari ini, dalam tragedi pandemi, di hadapan banyak keamanan palsu yang kini telah runtuh, di hadapan begitu banyak harapan yang dikhianati, dalam arti ditinggalkan yang membebani hati kita, Yesus berkata kepada kita masing-masing: “Keberanian, buka hatimu untuk cinta-Ku. Anda akan merasakan penghiburan dari Allah yang menopang Anda ”.

Paus Fransiskus-Minggu Palma 05 April 2020

Paus Fransisku dalam Misa Minggu Palma di Basilika St. Petrus Vatikan (Minggu, 5/4)

Saudara-saudari yang terkasih, apa yang dapat kita lakukan dibandingkan dengan Allah, yang melayani kita bahkan sampai dikhianati dan ditinggalkan? Kita dapat menolak untuk mengkhianati dia untuk siapa kita diciptakan, dan tidak meninggalkan apa yang benar-benar penting dalam hidup kita. Kami ditempatkan di dunia ini untuk mencintainya dan tetangga kami. Segala sesuatu yang lain meninggal, hanya ini yang tersisa. Tragedi yang kita alami memanggil kita untuk menganggap serius hal-hal yang serius, dan tidak terperangkap dalam hal-hal yang kurang penting; untuk menemukan kembali bahwa kehidupan tidak ada gunanya jika tidak digunakan untuk melayani orang lain. Karena hidup diukur dengan cinta. Jadi, di hari-hari suci ini, di rumah kita, mari kita berdiri di hadapan Yang Tersalib, ukuran penuh dari kasih Allah bagi kita, dan di hadapan Allah yang melayani kita sampai memberikan nyawanya, dan marilah kita meminta rahmat. untuk hidup agar dapat melayani. Semoga kita menjangkau mereka yang menderita dan mereka yang paling membutuhkan. Semoga kita tidak khawatir tentang apa yang kita kekurangan, tetapi apa yang baik yang bisa kita lakukan untuk orang lain.

Lihatlah hamba saya, yang saya junjung tinggi. Bapa, yang menopang Yesus dalam Gairah-Nya juga mendukung kita dalam upaya kita untuk melayani. Mencintai, berdoa, memaafkan, merawat orang lain, di keluarga dan di masyarakat: semua ini tentu bisa sulit. Ini bisa terasa seperti melalui salib. Tetapi jalan pelayanan adalah jalan kemenangan dan hidup yang melaluinya kita diselamatkan. Saya ingin mengatakan ini terutama kepada orang-orang muda, pada hari ini yang telah didedikasikan untuk mereka selama tiga puluh lima tahun sekarang. Teman-teman yang terkasih, lihatlah pahlawan nyata yang muncul di zaman sekarang: mereka bukanlah orang-orang terkenal, kaya dan sukses; melainkan, mereka adalah orang-orang yang memberikan diri mereka sendiri untuk melayani orang lain. Merasa dipanggil sendiri untuk mempertaruhkan nyawamu. Jangan takut untuk mengabdikan hidup Anda untuk Tuhan dan orang lain; itu membayar! Karena hidup adalah anugerah yang kita terima hanya ketika kita memberikan diri kita sendiri, dan sukacita kita yang paling dalam datang dari mengatakan “ya” untuk mencintai, tanpa “jika” dan “tapi”. Seperti yang Yesus lakukan untuk kita.

Teks bahasa Inggris Homili Paus Fransiskus dapat diunduh di sini.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.