RENUNGAN

Siapakah Aku Di HadapanMu, Tuhan?

Hari Minggu Biasa XXX (27 Oktober 2019)

Sir. 35:12-14,16-18; Mzm. 34:2-3,17-18,19,23; 2Tim. 4:6-8,16-18; Luk. 18:9-14.

DITERBITKAN OLEH TIM KERJA KITAB SUCI – DPP. SANTO YOSEP PURWOKERTO

“ ….Sebab barangsiapa meninggikan diri, ia akan direndahkan dan barangsiapa merendahkan diri, ia akan ditinggikan.” (Luk 18:14)

Bapak/Ibu, Saudara/i terkasih.

Rendah-1Syair lagu “Siapakah aku di hadapanMu Tuhan Kau curahkan cintaMu?” sepintas langsung terngiang di benak saya ketika membaca perikop Injil Lukas 18:9-14. Gambaran perikop ini sungguh mengena bagi saya pribadi bahwa Allah membenarkan manusia bukan karena kesalehannya tetapi karena kesadaran dirinya akan kedosaan dan kebutuhan manusia akan rahmat Allah.

Perumpamaan ini sangat menohok pada masyarakat zaman Yesus. Yesus menampilkan dua sosok yang sangat kontras. Tujuan Yesus sudah jelas tertulis di awal perikop ini. Yesus hendak menegur orang yang menganggap dirinya benar dan merendahkan orang lain. Konteks masyarakat zaman Yesus sangat feodal. Pemerintah dan pemegang jabatan keagamaan memiliki otoritas penuh untuk menyatakan kebenaran dan menyatakan orang lain bersalah.

Yesus menampilkan dua sosok yang sangat kontras. Sosok pertama adalah orang Farisi. Bagi masyarakat zaman Yesus, orang Farisi memiliki kedudukan terhormat sehubungan dengan peran mereka dalam hidup keagamaan. Sosok ini menggambarkan kesalehan yang palsu. Berdiri merupakan sikap tubuh yang umum untuk berdoa (Mat. 6:5Mrk. 11:25). Sikap berdiri sengaja disampaikan Yesus untuk memberi ilustrasi bahwa orang Farisi ini ingin dilihat orang. Bandingkan dengan sikap pemungut cukai yang tidak berani menengadah ke langit (ayat 13). Sikap orang Farisi ini menunjukkan bahwa dia sedang berdoa kepada dirinya sendiri, atau untuk dirinya sendiri, dan bukan berdoa sendiri. “Aku tidak sama seperti semua orang lain. (ayat 12)”. Tidak diragukan bahwa perilakunya memang sebaik yang ia katakan itu. Persoalannya bukan terletak pada tindakannya, melainkan pada sikapnya yang menganggap diri benar. Berpuasa merupakan bagian dari ritual orang Yahudi, tetapi tidak disebutkan bahwa seseorang harus berpuasa dua kali dalam seminggu. Orang Farisi ini melampaui persyaratan Hukum Taurat.

Sosok kedua yang ditampilkan adalah sosok pemungut cukai. Sosok ini mewakili orang yang disingkirkan masyarakat karena dianggap sebagai pengkhianat bangsanya. Dia berdiri jauh-jauh. Hal ini menunjukkan kesadaran dirinya  bahwa dia membutuhkan Allah untuk membuat dirinya menjadi benar (dibenarkan). Sikapnya yang lebih dahulu melihat dirinya dan tidak melihat keburukan orang lain dinyatakan dengan ungkapan “orang berdosa ini.” Kata penunjuk dipergunakan untuk menunjukkan bahwa si pemungut cukai hanya memikirkan dosa-dosanya sendiri. Dalam pandangannya dialah orang yang paling berdosa.

Di akhir perikop ini dikatakan “pemungut cukai ini pulang sebagai yang dibenarkan.” Hal ini berarti memperhitungkan sebagai benar dan bukan karena dia sudah benar. Mengapa pemungut cukai ini dibenarkan? Karena sikap batinnya! Pertama, dia lebih dahulu menyadari diri sebagai pendosa, bahkan dengan jujur mengakuinya di hadapan Allah. Kedua, dia hidup semata-mata mengandalkan kasih Allah, terbukti dengan seruannya mohon belas kasih Allah. Hal ini sangat berkebalikan dengan kesalehan palsu orang Farisi.

Bapak/Ibu, Saudara/i terkasih.

Dalam kehidupan saat ini, apa yang dikatakan Yesus melalui perumpamaan ini sering kita hadapi. Ada orang yang terlibat aktif dalam kehidupan menggereja, menjadi pengurus gereja, mengikuti komunitas pelayanan bahkan lebih dari satu komunitas. Ada pula yang begitu hafal Kitab Suci dan peraturan liturgi. Ada yang setiap hari mengikuti Ekaristi, berpuasa, dan berpantang. Semua itu sangat baik karena menunjukkan kesalehan rohani. Jangan sampai semua kesalehan itu berubah menjadi kesalehan palsu atau bahkan formalisme beragama. Kesalehan palsu terjadi ketika di balik kesalehan itu, dia sibuk menghakimi orang lain dan merasa diri paling benar.

Marilah saudara-saudara, kita membangun sikap yang lebih dahulu menyadari diri kita dan kesalahan kita serta mengandalkan Tuhan, sebagaimana diteladankan oleh pemungut cukai.

Berkah Dalem

Bonny Prima Saputra

Lingk. St. Lucia

Renungan peserta lomba menulis renungan dalam rangka BKSN 2019 Paroki Santo Yosep Purwokerto

 

Kategori:RENUNGAN, Renungan Minggu

Tagged as: , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.