AKTUALIA

Peringatan Hari Orang Sakit Sedunia 2019, Membangun Budaya Kemurahan Hati

Budaya Kemurahan Hati

Dalam rangka peringatan Hari Orang Sakit Sedunia yang ke-27 (11 Februari 2019), Paus Fransiskus mendesak orang-orang beriman untuk mempromosikan budaya kemurahan hati dan mencatat bahwa sukacita dari pemberian dermawan adalah barometer kesehatan seorang Kristen. Demikian laporan Linda Bordoni dari Berita Vatikan (8/1/12).

Paus Fransiskus mengatakan bahwa mereka yang merawat orang sakit dan memberikan diri mereka dengan kemurahan hati dan cinta langsung – seperti St. Bunda Teresa dari Calcutta adalah di antara para penginjil Gereja yang paling kredibel. Dalam pesannya untuk Hari Orang Sakit Sedunia, yang dirayakan pada tanggal 11 Februari, Paus memusatkan perhatian pada kata-kata Yesus kepada para Rasul: “… Kamu telah memperolehnya dengan cuma-cuma, karena itu berikanlah pula dengan cuma-cuma ” (Mat 10: 8).

“Hadiah”

Paus Fransisku memegang tangan orang sakit

Paus Fransisku memegang tangan orang sakit saat Audiensi Umum mingguannya (AFP or licensors)

Sama seperti kehidupan adalah hadiah dari Allah dan tidak dapat direduksi menjadi milik pribadi, demikian kata Sri Paus bahwa “merawat orang sakit memerlukan profesionalisme, kelembutan, gerakan sederhana dan gerak sederhana yang diberikan secara bebas, seperti belaian yang membuat orang lain merasa dicintai ”. “Di tengah-tengah budaya limbah dan ketidakpedulian saat ini”, katanya, “hadiah” adalah kategori yang paling cocok untuk menantang individualisme dan fragmentasi sosial saat ini, sementara pada saat yang sama mempromosikan hubungan baru dan cara kerja sama antara masyarakat dan budaya. “Hadiah” yang dia jelaskan lebih dari sekadar memberikan hadiah: itu melibatkan pemberian diri sendiri dan melibatkan keinginan untuk membangun hubungan. “Hadiah adalah cerminan kasih Allah, yang memuncak dalam Inkarnasi Anak dan pencurahan Roh Kudus”, kata Paus.

Paus juga menyebutkan dialog pada dasarnya merupakan pemberian atau hadiah yang, menciptakan kemungkinan bagi pertumbuhan dan perkembangan manusia yang mampu menembus cara-cara mapan dalam menjalankan kekuasaan di masyarakat.

Setiap Orang Membutuhkan Perawatan

Menunjukkan bahwa kita masing-masing “miskin, miskin dan melarat” membutuhkan kepedulian orang tua kita untuk bertahan hidup ketika kita dilahirkan dan tetap bergantung pada bantuan orang lain di setiap tahap kehidupan, Paus Fransiskus mengatakan pengakuan yang jujur tentang keterbatasan kita “membuat kita rendah hati dan memacu kita untuk mempraktikkan solidaritas sebagai kebajikan esensial dalam kehidupan”.

Mendesak orang-orang percaya untuk bertindak secara bertanggung jawab untuk mempromosikan kebaikan, ia mencatat bahwa “Hanya jika kita melihat diri kita sendiri, bukan sebagai dunia yang terpisah, tetapi dalam hubungan persaudaraan dengan orang lain, kita dapat mengembangkan praktik solidaritas sosial yang ditujukan untuk kebaikan bersama.” pada saat yang sama, katanya, tidak seorang pun boleh takut menganggap diri mereka miskin atau bergantung pada orang lain, karena secara individu dan dengan upaya kita sendiri kita tidak dapat mengatasi keterbatasan kita.

Jangan takut mengakui keterbatasan itu, ia menjelaskan: “karena Allah sendiri, di dalam Yesus, telah dengan rendah hati membungkuk kepada kita dan terus melakukannya; dalam kemiskinan kita, dia datang membantu kita dan memberi kita hadiah di luar bayangan kita ”.

Badan Amal Bunda Teresa dari Calcutta

Ibu-Teresa dan Paus Fransiskus.png

Dalam foto yang diambil 2 Desember 2017 ini, foto Paus Fransiskus dan Bunda Teresa terpampang ketika seorang biarawati berjalan melewati Gereja Rosario Suci sebelum sebuah pertemuan antara Paus Fransiskus dengan para imam dan novis di Dhaka. (Foto: Munir Uz Zaman/AFP)

Didirikan pada tahun 1993 oleh Paus Santo Yohanes Paulus II pada Hari Raya Perawan Maria Lourdes, sebuah kota yang berbeda dipilih setiap tahun untuk menjadi tuan rumah Hari Orang Sakit Sedunia. Tahun ini pilihan telah jatuh pada Calcutta di India dan Paus Fransiskus meninggikan sosok Santa Bunda Teresa dari Calcutta sebagai model amal yang membuat kasih Tuhan bagi orang miskin dan orang sakit terlihat.

“Dalam semua aspek kehidupannya”, dia berkata, “dia adalah penerima belas kasih ilahi yang murah hati, membuat dirinya tersedia bagi semua orang melalui sambutan dan pembelaannya terhadap kehidupan manusia, dari mereka yang belum lahir dan mereka yang ditinggalkan dan dibuang … Dia membungkuk di hadapan mereka yang dihabiskan, dibiarkan mati di sisi jalan, melihat di dalam diri mereka martabat yang diberikan Tuhan ”. Paus mendukungnya lebih jauh dengan mengatakan bahwa “dia membuat suaranya didengar di hadapan kekuatan dunia ini, sehingga mereka dapat mengakui kesalahan mereka atas kejahatan – kejahatan! – kemiskinan yang mereka ciptakan ”.

Menjabarkan misinya ke pinggiran kota dan eksistensial sebagai saksi yang fasih akan kedekatan Allah dengan yang termiskin dari yang miskin, Paus berkata, “Santa Bunda Teresa membantu kita memahami bahwa satu-satunya kriteria tindakan kita haruslah kasih tanpa pamrih bagi setiap manusia, tanpa perbedaan. bahasa, budaya, etnis atau agama ”.

Relawan

Pesan Paus Fransiskus juga memuji kemurahan hati dari begitu banyak sukarelawan yang, katanya, sangat penting dalam perawatan kesehatan dan yang dengan fasih mewujudkan spiritualitas Orang Samaria yang Baik Hati. Dia berterima kasih kepada banyak asosiasi yang dijalankan oleh sukarelawan yang berkomitmen untuk bidang perawatan kesehatan tertentu termasuk mereka yang mempromosikan hak-hak orang sakit, meningkatkan kesadaran dan mendorong pencegahan.

Memperhatikan bahwa banyak orang yang sakit, sendirian, tua atau lemah dalam pikiran atau tubuh mendapat manfaat dari layanan-layanan ini, dia mendesak mereka untuk terus menjadi tanda kehadiran Gereja di dunia sekuler: “Pekerjaan sukarela meneruskan nilai-nilai, perilaku, dan cara-cara hidup yang lahir dari keinginan yang mendalam untuk menjadi murah hati. Ini juga sarana untuk membuat perawatan kesehatan lebih manusiawi. ”

Lembaga Pelayanan Kesehatan Katolik

Paus juga berterima kasih kepada institusi perawatan kesehatan Katolik atas layanan mereka, dengan mengatakan mereka dipanggil “untuk memberikan contoh pemberian diri, kemurahan hati dan solidaritas dan dia memperingatkan mereka terhadap jebakan” hanya menjalankan bisnis “.

Kesehatan, katanya, “bersifat relasional, tergantung pada interaksi dengan orang lain, dan membutuhkan kepercayaan, persahabatan, dan solidaritas. Ini adalah harta yang dapat dinikmati sepenuhnya hanya saat dibagikan. Sukacita memberi yang murah hati adalah barometer kesehatan orang Kristen ”.

Akhirnya Paus Fransiskus mendesak semua orang “di setiap tingkatan, untuk mempromosikan budaya kedermawanan dan pemberian, yang sangat diperlukan untuk mengatasi budaya untung dan rugi”. (terj. Daniel B. Kotan)

 

Sumber artikel:: https://www.vaticannews.va/en/pope/news/2019-01/pope-Fransiskus-message-world-day-sick.html

terjemahannya di komkat-kwi.org

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.