Bagian 6 CARA PATER JULES CHEVALIER MENGHAYATI DEVOSI KEPADA HATI KUDUS (Lanjutan)

Dalam mengurus paroki St Cyr di Issoudun, yang berpenduduk lebih dari 13000 orang, Pater Chevalier terlibat dalam pelbagai ragam kegiatan pastoral. Ia menangani sekolah-sekolah paroki, memberikan katekese kepada kelompok-kelompok orang dewasa dan anak-anak, mengunjungi orang-orang sakit serta memperhatikan kebutuhan-kebutuhan banyak tamu di pastoran, secara lebih khusus kaum miskin. Pada waktu yang sama, sebagai Pemimpin Umum ia melayani Kongregasi MSC, dan setelah Kongregasi tersebar ke negara-negara lain ia mengunjungi komunitas-komunitas di luar negeri. Ia mendirikan Kongregasi Putri-Putri Bunda Hati Kudus serta menghimpun para imam diosesan dan kaum awam dalam suatu Ordo Ketiga Hati Kudus, sambil mendampingi mereka sebagai pembimbing rohani. Di kemudian hari, ia menjadi pendiri rohani dari Kongregasi Para Suster MSC di Jerman.

Jules Chevalier1Ia melewatkan waktu luangnya (pada tengah malam?) dengan membaca dan bermeditasi pada Devosi Hati Kudus. Secara terus menerus, ia berupaya memperdalam pemahaman tentang arti Devosi ini dan hasilnya adalah dua jilid substansial tentang Hati Kudus dan Bunda Hati Kudus. Di samping itu, ia menulis banyak buku serta pamflet lain, dan dikatakan bahwa ketika ia ada di Issoudun, ia menulis kurang lebih 10 surat setiap hari!

Demikian, Pater Chevalier mempraktekkan Devosi Hati Kudus Yesus dengan cara melibatkan diri dengan sepenuh hati dalam kesibukan-kesibukan hidup sehari-harinya, dan dengan cara bergaul dengan para konfrater, umat paroki dan orang-orang lain yang ia jumpai. Kita dapat mengatakan bahwa spiritualitasnya bersifat praktis dan membumi.

Namun, sebaiknya kita tidak memandang dia sudah sempurna. Ia adalah seorang biasa dengan talenta-talenta biasa. Ia mempunyai kekurangan-kekurangan dalam karakternya, dan ia tentu saja melakukan kesalahan-kesalahan dalam mengemban fungsi-fungsi kepemimpinannya. Namun, yang menjadikan dia istimewa adalah komitmenya yang total kepada perkara Yesus, yang ia sebut “Hati Kudus”. Ia membaktikan dirinya tanpa syarat untuk menyebarluaskan Devosi kepada Hati Kudus, agar Yesus, sang Hati Kudus, akan dikenal dan dikasihi, di mana-mana.

Saat Untuk Refleksi

Bagi Pater Chevalier,

mempraktekkan ‘Devosi kepada Hati Kudus’ berarti

“membaktikan seluruh hidupnya dan segala karyanya kepada Hati Kudus Yesus”.

Ia melaksanakan semuanya itu dengan menjalankan tugas-tugas kewajibannya sehari-hari

dengan penuh cinta dan dedikasi kepada orang-orang di sekitarnya

dan kepada mereka yang dipercayakan dalam perhatiannya,

baik di dalam lingkup Kongregasi maupun di Paroki.

 

Bacaan Lanjutan

Dalam kursus on-line ini tidak dimaksudkan untuk menyampaikan suatu biografi lengkap tentang Pater Chevalier. Untuk bacaan selanjutnya tentang Pater Chevalier dan karya-karyanya, kami merujuk pada:

E.J. Cuskelly MSC, “Jules Chevalier, Man with a Mission” (1975): suatu biografi yang melukiskan kehidupan, kepribadian dan karya-karya Pater Chevalier, perutusan dan perjuangan-perjuangannya.

Jean Tostain MSC, “Jules Chevalier. Who is he?” (1996): pengantar singkat pada kehidupan Pater Chevalier yang meliputi bagian awal kehidupan dan karya-karyanya. Terjemahan bahasa Indonesia: “Pater Jules Chevalier. Siapakah Dia?” oleh Joseph Pontoan MSC (1997).

Hans Kwakman MSC, “Jules Chevalier’s Charism and the Identity of the Chevalier Family” (2011), yang meneliti anugerah Roh yang khusus kepada Pater Chevalier yang diwariskannya kepada para putra dan putri Keluarga Chevalier. Terjemahan bahasa Indonesia: “Karisma Jules Chevalier dan Identitas Keluarga Chevalier “ oleh S. Joni Astanto MSC (2013).

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s